Ketika Ditinggal..

Ceritanya semingguan ini saya ditinggal suami ke luar kota..*eh seminggu hari kerja yaa, it means 5 days*😀

Suami berangkat Senin pagi dan pulang Jumat malam kemarin. Duluuuuu banget *berasa udah lama banget*😀 zaman anak-anak belum pada sekolah, maksudnya masih pada di PG ato TK, ga ada cerita deh saya mau ditinggal lama kaya gini😀 .. pasti langsung ikut suami. Tapi sekarang, zaman pun udah berubah, maksudnya anak udah ada yang sekolah dasar, rasanya harus bisa nahan diri untuk ga ikut-ikut suami lagi. Kasihan anak juga klo harus ‘bolos’ lama, jadilah emaknya yang harus bisa ngatur-ngatur rasa😀 .

Tau sik, koq rasanya ‘cemen’ banget, cuma ditinggal suami 4 malam ajaaa. Malu sama Mama, yang dulu ditinggal Papa tiap 2 minggu sekali karena harus bekerja. Ouch, ga ada apa-apa nya banget. Makanya kalau lagi pas ditinggal suami kaya gini, ga berani deeh minta tolong Mama buat nemenin😀 .

Hanya bagi saya, ini bukan cuma perkara ‘cuma’. Ga ada suami itu, paling berasa di pagi hari n malam hari *ya iyaaalah secara emang suami adanya pagi n malam aja gitu*😀 . Pagi, ini waktu yang sibuk aja, bangunin anak-anak untuk sekolah itu butuh energy ekstra banget bagi saya, that’s why I need my husband to handle it *seperti kata Ibu Elly Risman “kita butuh kerjasama dengan suami untuk komunikasi dengan anak-anak” – yup, setuju banget saya Buuu* jadi kebayang dunk yaa, kalau pas suami pergi kaya gini, dari malam saya udah ingetin anak-anak untuk memudahkan saya esokpagi dalam hal membangunkan mereka. Kenyataannya, jiaaa namanya anak-anak pun, cecep cucah *tetep susah* tapiii yasudah dijalanin n dinikmatin aja kebersamaan dengan anak-anak ini😀

Malam, ini waktu suami sebenernya. Maksudnya, waktu anak-anak bermain dengan abi-nya, karena ummi-nya sudah terlelap😀 . Juga yang nemenin anak-anak untuk BAK (buang air kecil) dahulu sebelum tidur, atau yang gendongin anak ke kamar karena sudah keburu tertidur. Jadi, kalau pas suami pergi gini, otomatis saya yang ngelakuin itu semua, manapun lagi hamil, ga kuaaat kalau harus gendong-gendong, gendong Husain sik masih ok, lah ini gendong Hasan atau Nadia😀 .

Alhamdulillah, 5 hari 4 malamnya terlewati dengan indah. Thanks to Skype juga yang bikin saya n anak-anak bisa bertatapan n berdadahan sama suami di sana😀 . Harapan, pengennya jangan ditinggal lama-lama lagee *bumil manja*😀 Aamiin.

One thought on “Ketika Ditinggal..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s