It’s Ok Be Different!!

Pagi ini dimulai dengan dengerin curhatan anak, Nadia..*sigh…I know it’s hard for u, be a new student in ur class, Na..*

Awalnya karena ‘keluguan’ saya sebagai seorang ibu yang ternyata ini adalah ‘kebodohan’ saya *nurutsuami -_-‘*.

Minggu lalu di sekolah Nadia ada bazaar buku (di sekolah Nadia memang suka ada bazaar buku yang 1 hari sebelumnya sudah diberikan semacam catalog buku bserta harganya, sehingga keesokannya anak bisa membawa uang sejumlah harga buku yang ingin dibelinya..). dan Nadia pun ingin membeli 2 buku, harganya 11rb dan 10rb, saya kasih 21rb. Keesokannya, Nadia pulang dengan membawa 1 buku..

“jadi beli satu buku aja Na..” tanya saya

“iya, Mi..” jawabnya

“sisanya mana..” tanya saya lagi

“iya Mi, kata bapaknya harganya salah, harusnya 21rb..” jelasnya

“ooohh..” kata saya *ouchhh ini letak kebodohan keluguan saya-percaya aja gitu-meski pikiran saya bilang ‘masa sik buku cerita kya gini mahal banged’-tapi sudahlah-I trust her *

Sebagai ibu, saya tipe yang menekankan kepercayaan pada anak. Waktu kecil saya ga suka klo ditanya balik dengan penuh kecurigaan, seperti “bener..?!?” so setelah jadi orang tua-ibu, saya usahakan untuk tidak melakukan hal-hal yang tidak saya sukai sewaktu kecil dulu. Harusnya saya belajar dari Mama yak, klo Mama mah mang punya ‘semboyan’ “kalo gue mah kaga’ percaya deh ma anak..jangan coba-coba deh yaaa bohongin gue..” ucap Mama suatu hari sama anak-anaknya..dan emang sik akhirnya kita terutama saya sama adik perempuan saya ga pernah yang namanya bohongin Mama. Sampai mau bolos sekolah ketika SMA, saya-pun minta’izin’ ma Mama😀

Sekarang-pun saya juga memakai ‘semboyan’ ini tapi yang “jangan coba-coba bohongin Ummi yaaa, karena Alloh Maha Tahu SegalaNya, dan setiap keburukkan yang disembunyikan pasti akan ketahuan juga..”

Yah tapi dasar nasib ibu lugu seperti saya😀 ..Minggu malamnya pas banged ada ‘us time’. Saya cerita deh sama suami tentang anak-anak termasuk yang cerita buku Nadia ini.

“Hah, Ummi harus lebih pinter dunk dari Nadia..” kata suami..*yak, kami sangat menyadari ‘kelebihan’ anak pertama kami dalam hal ‘bernegosiasi’ dan menggiring pendengarnya pada opini tertentu*

“masa’ sik buku cerita kya gitu harganya segitu..” lanjutmya lagi..

“hah, iya ya Bi..masa sik Ummi di’bohongin’ kakak..” ucap saya seperti disadarkan -_-‘

“ya coba aja di tanya-tanya lagi..”saran suami..

“iya ya..coba deh ntar..” ucap saya masih dalam keadaan antar percaya dan tidak percaya..

Senin, kemarin. Lagi keadaan santai setelah pulang sekolah. Saya mencoba untuk ‘memancing’ pertanyaan yang begitu tiba-tiba, saya pengen tahu reaksi Nadia seperti apa :p . Jadi saya ajak dulu dia bicara tentang berbagai hal dulu..dan..

“Na, buku yang kemarin di beli dimana?berapa ya harganya..” tanya saya..

“harganya 21rb Mi..mmhh tapi aku ga tahu dimana bukunya..” jawabnya langsung *pikir saya klo dia bohong, pasti ada salah pengucapan harga keq gitu*

Ok, sampai sini saya berhenti, tidak dilanjutkan ‘investigasi’nya ..

Hingga saya lanjutkan kembali pagi ini..

“Na, ummi minta no.telp bapak bazaar buku yaaa..” kata saya

“buat apa Mi..?” tanyanya..

“yaa Ummi mau tanya harga-harga buku, abis catalog yang kemarin ga ketemu juga kan..” jawab saya

“ya nanti aku maintain lagi deh katalognya..” katanya

“ga ah, Ummi mau minta no.telp.nya biar bisa ngomong langsung..” lanjut saya *mulaicuriga*

“jangan deh Mi, biar aku aja yang nanyain..” kilahnya lagi

“ga ah, kemarin aja dia salah tulis kan harganya, Ummi mau mastiin..” katanya saya lagi *makincuriga*

“mmhh jangan Mi..” katanya..

Saya mulai ambil ‘tindakan’ untuk ‘memaksa’ nya bicara jujur..

“ayo Na, jujur sama Ummi..kemarin berapa harga bukunya..” tegas saya

“mmmh 11rb Mi..”jawabnya dengan suara kecil

“sisanya…” tanya saya lagi

“mmmhh hilang Mi..” jawabnya berbelit-bellit..dari mulai uangnya hilang-jatuh truz diambil kakak kelas kemudian dikasih pak guru tapi pak guru ga mau balikkin-hingga..

“mmh ini Mi, temenku ada yang minta uang 2rb, klo ga aku kasih, aku ga ditemenin, jadi 2rb aku kasih dia, 1rb dkasih temenku juga, dia juga ga mau temenin aku, 1rb nya ilang, 3rb aku beliin mie, 3rb nya lagi aku beliin buku buat temenku..” ceritanya..

Daaan saya speechless!! Mau marah rasanya, tapi ke siapa? Ke anak yang minta uang klo ga anak saya ga ditemenin?! Ke Nadia karena udah berani banged bohongin saya?ke gurunya, koq ada murid yang kaya gini modelnya?atau ke ibu-nya temennya anak saya itu? *ok sampai disini saya emosi jiwa sekali rasanya* *tenangindiri..* yup, mungkin ini salah saya, sebagai seorang ibu muungkin ada yang terlewatkan oleh saya *marikitaperbaikinak…*

Dan berusaha untuk ‘membesarkan’ Nadia

“It’s Ok, Na..klo kamu ga punya temen kya gitu…”

“temenan ga bisa ‘dibeli’ kya gitu..klo kamu kya gitu itu sama aja kamu ‘beli’ temen..”

“temenan harus tulus..meski ga punya temen sekalipun it’s ok..yang penting Kakak bisa ngikutin pelajaran di sekolah dengan baik..” jelas saya berusaha sabar..eh tapi ada yang salah di sini..*edisiemakkejammungkinini..* -_-‘

“mmmh Nadia sedih ya klo ga ditemenin..” tanya saya berusaha ‘mengerti’ yang sedang dia rasakan pastinya..memperbaiki kesalahan saya dengan ucapan-ucapan sebelumnya..

“iyaaa..” jawabnya menahan tangis *😥 I know that feeling..*

Berusaha menenangkannya dengan kalimat-kalimat ‘pembangkit jiwa’ bersama abi-nya. Berharap ini bisa dilaluinya dengan ‘indah’. Mungkin mudah bagi saya untuk ‘melaporkan’ hal ini pada guru/wali kelasnya, tapi saya mencoba untuk ‘menahan’ untuk tidak ‘mencampuri’ urusannya sebagai proses perjalanan hidupnya. Dia ‘bisa’ melewati ini kecuali klo sudah main fisik dan mengganggu konsentrasinya di sekolah, mungkin saat itu adalah waktu yang tepat untuk saya bertindak *mukasangar*..

So kidz, it’s ok be different just be the way you are!! Hanya Alloh tempat terbaik menggantungkan segala keinginan dan harapan..*pelukanakanakku* *semogapasmerekabacainiguemasihadamenemanimerekaselalu..*

13 thoughts on “It’s Ok Be Different!!

  1. Indah Kurniawaty says:

    Hmm..langsung ngebayang posisi gw jadi loe kalo Athia cerita gitu ke gw :
    Apakah gw bakal nerapin semua komunikasi pada anak seperti yang loe lakuin ? Ato malah bawa golok datengin ke sekolah Athia : ” Mana anak yang malakin Athia ? MANAAAH??” dengan suara menggelegar.
    Makin gede kita kudu lebih pinter dalam nyelesaiin masalah dengan anak ya, Put…

    • umnad says:

      i’d been there..dulu nyokap gw tipe ibu ‘tigermom’ bener-salah anak gw jangan di ganggu😀 gw tahu sik maksudnya krn blio sayang bgt ma anak-anaknya..

      so, klo Lo ‘mang’ mo jd ‘tigermom’ kya gitu saran gw cm satu libatin anak Lo..tanya dulu pendapatnya, biasanya sik gw gt jg “nadia, mau ummi tanya/blg bu guru ato gmn..” dan hargai apapun pendapatnya..

      iya bgt In..kdg jd ortu kita jg pngen ‘instan’, ikut nyelesain ‘masalah’ anak, pdhal sbenernya dia lg belajar ‘menyelesaikan’ masalahnya sendiri, mkn mnyadari tiap manusia sll punya ‘masalah’ dr kecil hingga dewasa sesuai tingkat kemampuannya dan itu adalah tanda sebuah kehidupan..

      moga kita sll berikan pnyelesain yg tbaik dlm mhadapi pmasalahan anak yaa Maak..

  2. Abi Sabila says:

    Rupanya Nadia dipalak teman-temannya, ya? Kasihan. Hal ini juga pernah terjadi pada Sabila, tapi beruntung tidak berlanjut. Alhamdulillah. Serba salah memang menghadapi masalah seperti ini, mau kita datangi ke sekolahan gimana, dibiarkan juga gimana. Harusnya pihak sekolah turut memantau anak didiknya, jangan sampai hal seperti ini terjadi dan menimpa anak didik mereka, terutama di lingkungan sekolah.

    • umnad says:

      smg ini jg tidak berlanjut pd Nadia,pak -_-‘

      sy sdg mcari metode mbangun kepercayaan dirinya *pd dasarnya anaknya udah PD-supel sbenernya* tanpa hrs ‘mberi uang’ pd teman dia bisa koq punya teman..klo pun tidak ada yaa gpp..

      mmg serba salah rasanya, mau nglapor tp kesannya koq ‘ikutcampur’ bgt, mungkin klo mmg sdh sangat ‘mengganggu’ br sy btindak, utk saat ini Alhamdulillah tidak ada keluhan yg berhubungan lgs dengan konsentrasi blajarnya, msh smangat jg ke sekolah..

  3. Abal Hasan Wa Husain says:

    Tolong cari nomor telp n alamat itu anak, Sabtu n minggu besok aye paranin ortu/rumahnya bawa parang!! Kagak trima anak aye dipalak kayak gitu. Bilangin sama gurunya klo sampe awal bulan depan itu anak-anak yg malak belum dikeluarin biar aye bubarin ntu skolah.
    *esmosijiwa*
    –sabar..sabar..cari solusi yg lebih baik n bermanfaat–

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s