Ibu dan Dunia-nya

Baca tulisan Ira yang ini megang banget!!😀 IMO yaaaa..

Kemarin-kemarin saya sempat berpikiran, ibu-ibu zaman ibu saya atau zaman dulu ngapain aja yaaa klo pas ga’ ngurus anak-anaknya. Terbayang dalam pikiran saya, pasti Bo to the RING deh😀 .

Cuma pas kemarin sempat berbincang dengan Mama dan Tante saya,

S (saya) : Ma, Tante..ibu-ibu dulu gimana klo pas lagi ga’ jaga anaknya..BT ga’ siy, kan ga’ ada apa-apa. Hp yang bisa buat browsing-browsing gitu, atau SMS-an. Ih kebayang deh gimana garing-nya..

M (Mama) dan T (Tante) : Ga’ tuh…(jawabnya bersamaan)

M : biasa aja, Yaaa klo anak-anak tidur yaaa kita ikutan tidur lha, bukannya kya ibu-ibu sekarang online-online. Pas anaknya bangun, eh dia ngantuk..*maksudnya nyindir saya itu :D*

S : yay Mama, klo aku tidur truzz smua-nya bisa langsung beres bin bersih getooo, aku kan kerjanya klo pada tidur malah *cari pembenaran😀 *

T: he eh, biasa aja deh, ga’ ada tuh boring-boringan

oK noted!! Zaman kita memang berbeda😀 . Klo saya browsing-online seperti berjalan-jalan tanpa harus keluar rumah, mencari suasana lain, yang tanpa harus membuat saya berbicara. Just read n write. Klo ga’ suka just leave it, simple!!

M : ibu zaman sekarang tuh yaaa repot bener, kepinteran kaliii yaaaa, banyakan teori. Pusing Mama (ucap Mama di waktu yang lain)

S : *senyum lebar*😀 #senyum koq lebar seh

Yess!! Ibu sekarang makin ‘pinter’ dunk yaa teks-nya banyak😀 selain itu yang terpenting adalah berarti ibu-ibu kita dulu lebih pinter lagi, bisa ngedidik kita jadi ibu zaman sekarang ini, paling ga’ itu yang saya rasakan. Aktif di dunia maya setahun belakangan ini buat saya tahu banyak informasi akan dunia ibu sekarang. Saya yang baru punya anak 3 berasa baru pertama kali punya anak😀. Yang terpenting saya jadi merasa not alone anymore, untuk beberapa masalah yang saya hadapi.

Namun, meski sesama ibu, saling menghakimi juga terjadi, saling menjatuhkan, yang mungkin akan membuat sedih perasaannya. Saya rasa labeling for mother today banyak banget, dan saya baru tahu aja gitu *kmana yaaa gw*. Awal dulu FTM=Full Time Mother(buat ibu yang di rumah aja seharian) cuma sekarang ‘banyak’ yang protes khususnya WM=Working Mom, so diganti deh jadi SAHM=Stay At Home Mom, ada juga WAHM=Working At Home Mom(buat ibu yang bekerja di rumah), cuma ibu SAHM juga kerja lho di rumah, apalagi klo ga’ ada ART, weww.. Belum lagi antara ASIX(ASI exlusive), ASIP(ASI perahan), MPASI (makanan pendamping ASI), etc. duuu HELP!! Ada yang bisa bikin kamus istilah-istilah ini ga’ yaaaa😀. (saya cuma ingin menegaskan,  bagaimanapun labelling is not comfortable for anyone, that’s it..ga’ ada maksud apa-apa). Yang jelas, saya yakin setiap ibu pasti ingin selalu memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya. Tentu dengan cara yang berbeda-beda, yang terbaik menurut dirinya.

But IMHO, there still any hope for us. Ntah mengapa, saya yakin klo kedepannya zaman akan menjadi baik, sekarang banyak ibu yang aware tentang perkembangan anak-anaknya. Perasaan agar si anak tidak mengalami (hal-hal yang tidak baik) apa yang pernah kita alami membuat kita memperlakukan anak kita lebih baik lagi. Sehingga kelak sang anak dapat tumbuh dan berkembang lebih baik tentunya.

2 thoughts on “Ibu dan Dunia-nya

  1. Indah Kurniawaty says:

    Ngomongin soal labelling, kalo kita bilang ” eh anak ganteng”, “duuh anak cantik” itu termasuk labelling juga gak sih? *hihihi sambil garuk-garuk pala nih*

    Percaya deh,Ing, ntar kemakin ke sini sih, ntar kita kuat mental kok. Gw aja udah gak perduli mo dilabellin apa. Mo disindir karena ngelahirin SC, lempeng aja kalo ditanya kenapa Ganesh bisa sufor, dibilang bisa menjadi saksi setiap perkembangan anak karena gw working mom. They don’t know what I’ve been through. Buat gw, selama bukan Ganesh yang memprotes ke gw, ya gak penting juga mikirin omongan orang. Ya gak sih? *Bebal mode ON*

    Soal motherhood, Jangankan ngebandingin kita ibu-ibu muda ini*ibu muda niyee * sama mama dan Tante loe, wong kakak-kakak gw aja ngeliat gw kayaknya rempooong banget. Nyehehehe..

    • umnad says:

      klo nurut gw ” eh anak ganteng”, “duuh anak cantik” itu salah satu membangun kepercayaan diri anak juga do’a, bagaimana dia memandang dirinya sendiri, kebayang ga’ siy Lo klo tuh anak-anak dibilang “eh Lek” “eh Tem” anak gw kt orang2 pada pesek, klo udah ngumpul keluarga sering pada komen ttg hidung anak2 gw, as long as mother gw selalu mengutamakan perasaan anak-anak gw, yg jelas gw jelasin ke mereka, tserah org mo bilang apa ttg hidung-mu Nak, yg jelas hidung-mu pemberian Alloh yang banyak bgt manfaatnya..jd anak gw yg gede klo ditanya “hidung-nya mana Na..” “ketinggalan di mall..” jawabnya sambil ktawa/i😀 gw rasa itu salah bentuk kepercayaan dirinya..

      klo masalah labelling kita sbg ibu, mang ga’ enak bgt, apapun bentuknya..cuma as you said makin kesini gw jg makin biasa aja..makanya pengen bgt hentikan berbagai macam label itu, cm dont know how [kmrn aja sempet ada yang komen, yang nurutnya gw ‘protes’ dr pihak FTM ttg SAHM klo dirumah kerja juga lho..erghh] pdhal gw cuma pngen negasin itu, sesama ibu harusnya kita bisa lebih mengerti dan memahami

      wkk iyaa bgt, nyokap paling seneng bgt bilang”duuuu repot bgt yaaa Lo..””ya udah nikmatin aja deh yaaa”😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s